Misperception Theory

Ini bukan cerita tentang teori ekonomi yang menjelaskan kenapa long term aggregate supply have slow response  lho ya, ini alkisah mengenai seorang pemuda yang jarang beli baju dan cukur rambut lagi jalan jalan dan menikmati indahnya kota Melbourne sampai akhirnya terjadi suatu ingsiden ingsiden yang bikin spontan pingin operasi plastik.

Pada suatu hari pemuda yang sangat sopan dan lugu sedang bereksperimen naik tram dengan karcis expire, dan ternyata percobaan ke 2o  ini berhasil, ia sampai di kota tanpa kurang suatu apa. Meskipun hari itu sedang puasa tapi ngga takut batal gara gara naik ngga bayar, ini “in the name of science” mencoba apakah ada glitch dalam tariff system di tram kota melboure (kembali berbohong pada diri sendiri).

nampaknya imbas ngga bayar naik tram itu langsung dibayar kontan oleh Yang Maha Kuasa dan Menguasai Hari Pembalasan. Waktu sedang nyebrang dekat dengan state library, saya menunggu lampu merah untuk nyebrang, tiba tiba ada ibu ibu yang kelihatan dari Asia agak sedikit menjauhi saya beberapa meter. Tatapannya aneh, seperti sedang “melepeh” makanan yang tidak biasa dimakan. Dan terjadilah percakapan ia dengan suaminya seperti ini :

Si Ibu – ibu (ternyata orang Indonesia) : Pih, ati ati lho pih, ada orang BAWANG

Orang bawang adalah nickname untuk orang India di Melbourne, nick tersebut diberikan karena setiap orang India di Melboure “dianggap” selalu membawa barang dagangannya, satu kontainer bawang bombay di ketiak kemanapun dia pergi. Hanya degree “kebauannya” yang berbeda beda

Bukan bermaksud rasis, tapi hanya pandangan umum saja

si Ibu – ibu : Iya pih, kata katherine, orang bawang tuh BAWU (saking baunya)

si papih : Emangnya mamih udah cium bau bau tuh orang ? jangan deket deket mih, nanti papi cemburu (@!#!@#!$!@!$@!???????)

si ibu – ibu : ngga sih pih, tapi kan katanya begitu jadi mamih ya cepet cepet jauh, kita kan mau ke tempatnya bu (anu) ntar mamih bauu lagi

si papih : Iya tuh keliatannya sih bau, liat aja rambutnya tuh gondrong kumel gitu

si saya : (dia ngga ngerti apa ini potongan rambut ala koizumi sedikit dread lock)

si Papih : jauh jauh aja mih

(lampu hijau menyala)

si ibu ibu : Eh….pih kok dia ikut nyebrang sih, ati ati pih

si papih : ah jangan takut banyak polisi kalo ada apa apa

Bukannya saya keberatan di bilang mirip apapun, di bilang orang bangla (sering) aja ngga papa deh, cuman yang ngga rela dibilang BAWU….jelas jelas di sini udah mandi pake sabun yang diimport dari warung sebelah rumah di Pejaten (ASEPSO) ngga ada duanya. Jelas jelas rambut sering dicuci pake sampo yang sering ada tipi tipi ditambah minyak tancho treatment hair dye. Masa masih dibilang bawu

bicara mengenai disangka mirip, sebenernya saya sangat bangga dibilang mukanya multicultural, tapi please jangan dikasih embel embel yang lain. Saya ga papa dibilang mirip orang Timor Leste, tapi jangan dikasih embel embel “Orang Timor Leste yang kerja di pembuatan jamban”

saya pernah dikatakan mirip dengan sbb :

1. Lo mirip orang ARAB BADUI yang suka jualan kain di pasar baru, tapi yang tokonya kecil dan suka ngutang sama pedangan asongan

2. Mirip pengangguran di SOMALIA yang suka ngedrugs pake ganja expired campur garam dan miwon

3. Mirip sama orang INDIA yang ikut ritual anti mandi dan kemana mana bawa jimat bawang goreng diulek terus diulapin ke ketek

4.  Mirip sama orang Bangladesh yang suka nyari nyari kerjaan jadi tes radiasi di chernobyl

5. Mirip sama MAS MAS JAWA yang suka pesugihan di bawah pohon asem dan ritualnya suka mandi pipis

6. Lo ada latin – latinnya gitu dib tapi yang sering ditemuin lagi meraung raung minta satu linting ganja campur daun kelor

Miripnya sih oke oke aja, tapi TAPINYA, KAYAK….nah itu yang ngga ngenakin banget.

Aniwei guys wish me luck for monday international economic exam ya

3 Tanggapan

  1. Emang ada ya ritual mandi pipis?
    Maap kalo pertanyaannya terlalu spesifik. Poin 6 sangat menarik saya. Terimakasih.

  2. Dib, gua juga pernah disangka orang Bangladesh juga…. many times ….. sigh
    Padahal gua lebih bangga dibilang mirip orang Eropa

  3. deliciously funny and wickedly engrossing! Kereeeen..!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: